Mimpi yang Tertunda

polos band

Masih pengen berbagi curhatan saja malam minggu hujan mending iseng nulis di blog sambil nostalgia jaman-jaman abege dulu…hehe. Kali ini mau berbagi sedikit pengalaman dalam dunia musik, dulu saya itu ngband loh (siapa yang tanya?) kalo bicara soal musik saya bisa di bilang sedikit banyak tau dalam dunia seputaranya dari musik pop, rock, metal sampai dangdut, dari musisi jaman sekarang sampai musisi jaman engkong saya, dari jaman The Tielman Brothers sampai jamannya Raisa :* .

Saya kenal musik dari kecil kali yah soalnya linkungan saya banyak sekali yang suka dan bisa main musik bahkan tidak sekedar bisa ada yang sering manggung acara-acara festival, pensi sekolah, dan juga kadang dangdutan di orang hajatan. Pertama alat musik yang saya pegang adalah gitar, secara yakan gitar lebih mudah ditemui tidak harus dengan pinjam sana-sini juga banyak yang punya gitar, siapa aja yang bisa main gitar saya paksa buat ajarin saya (petakilan banget yah)…hahaha

polos band

Langsung saja ya ke inti cerita takut kelamaan malah jadi nggak sabar pada mau baca cerita gak penting ini (lagian siapa juga yang mau baca). Sekitar tahun 2011 saya diajak salah satu teman ngeband saya dulu buat ngband lagi kaya dulu ngegantiin Basist di bandnya yang keluar. Oia dulu saya dengan teman saya ini jaman SMP ngeband bawain musik-metal lho, walaupun Ghotic Metal terus upgrade jadi Black Metal, loh kok musiknya kecil-kecil serem-serem banget? iyah dulu di daerah kami musik-musik seperti itu yang lagi musim dan emg nge-hits banget.

Singkat cerita saya sudah resmi jadi personil sebagai tukang ngebetot bass (aslinya mah boro-boro ngebetot megang aja takut kesetrum) dua minggu sekali saya pulang dari jakarta ke kampung halaman cuma hanya buat sekedar briefieng atau latihan iseng bahas materi atau project kedepanya mau gimana. Memang kita tidak terlalu ambisi di panggung tapi lebih fokus di rekaman, ya paling sesekali saja kalo emang waktunya klop kita brangkat, kan lumayan tambah pengalaman biar gak gemeter di atas panggung.

Kurang lebih satu tahun kita sudah merekam 4 lagu di salah satu studio yang lumayan bagus hasilnya karena kita sering latihan dan rekaman di studio tersebut kita di ajakin buat gabung komunitas musik mereka, okelah siapa takut tambah lagi jaringan kali aja nanti bisa di ajak-ajak manggung kan lumayan bisa buat beli permen. Acara demi acara, panggung demi panggung kami sering di ajak kesana-kemari bersama komunitas.

Suatu hari ada ajakan festival musik dari salah satu rokok ternama membuat jingle brand rokok tersebut dengan bintang tamu sekaligus jurinya “Cokelat Band”. Mendengar kabar seperti itu kami semua sangat antusias ingin sekali bisa menjadi juara di acara tersebut. Saya langsung minta cuti satu minggu dari tempat kerjaan biar bisa fokus ngeband latihan serius. Setelah dapat izin cuti saya langsung pulang menemui semua personil, pagi, siang, dan sore briefing bahas konsep langsung latihan ke studio, hampir setiap hari seperti itu selama satu minggu.

Akhirnya waktu yang dinanti telah tiba, acara festival pun telah dimulai dari pagi kami sudah sibuk mempersiapkan semuanya dari ujung rambut sampai ujung kaki, dari sepatu butut sampai kabel-kabel kami cek satu persatu jangan sampai ada yang miss walaupun acara dimulai siang dari Pukul 01.00 WIB.

polos band

Acarapun dimulai satu persatu band perform dari ber-genre pop, rock, dan reagge. Finally band saya pun perform, sumpah merinding malu gemetaran gak jelas di tonton sama band senior tapi saya coba tarik nafas lambat laun bisa mengatasinya juga. Selesai perform saatnya juri memberi komentar, mereka bilang jingle yang kami bikin terlalu keras musiknya, kurang menjual di pasaran disaranin kalau bisa bkin musik yang easy listening. Ya sudahlah kami terima kritikan mereka.

Tiba saatnya di penghujung acara ialah pengumuman siapakah pemenangnya. Juara 3 pertama bukan kami, lalu juara ke 2 di bacakan juga bukan kami, dan yang terakhir kami mulai harap-harap cemas dan Finally bukan kami juta 🙁 . Rasanya langsung lemes, sedih tidak karuan tapi mau gimana memang sudah takdirnya, kita berempat berlapang dada menerima semoga kedepan lebih baik lagi.

Telusur demi telusur ternyata ada kecurangan antara panitia dan komunitas kami sebagai EO (Event Organizer) di acara tersebut. Ada sebuah band yang memang dari dulu selalu di Nomor satukan olih pihak komunitas. Kecewa banget setelah tahu ternyata dari dulu semuanya hanya semata-mata untuk mengangkat popularitas band tersebut.

Sejak kejadian tersebut kami mulas malas untuk bangkit dan berjuang seperti dulu yang mempunyai misi untuk bisa tetap terus jalan sampai tua. Karena sudah tidak semangat dan sibuk kerja masing-masing hingga saat ini kita tidak pernah ketemu untuk menjelaskan setatusnya seperti apa band kami ini, mungkin sekedar angan-angan belaka bisa melanjutkan project yang sudah terbengkalai.

Harapan saya suatu saat bisa melanjutkan mimpi-mimpi itu dan bisa hidup dan menghidupi musik saya seperti pertama dulu yang di cita-citakan. Sekian cerita dari saya kok jadi sedih gini yaa… Intinya jangan pernah pantang menyerah karena sebuah kekalahan adalah kesuksesan yang tertunda tetap fokus dan jalani.

Leave a Reply